Tuesday, March 5, 2019

Sabar wahai ibu

Semakin anak-anak membesar, semakin banyak cabaran yang terpaksa dihadapi. Ilmu keibubapaan bukan sesuatu yang boleh diperolehi dengan mudah. Baca 10 buku sekalipun tak sama bila kita berdepan dengan masalah anak sendiri.

No 1 dah tingkatan 2. Remaja yang banyak kehendak dan kemahuan. Walau dia tau apa yang baik dan apa yang buruk, tapi sentiasa dia akan tewas juga bila melibatkan hiburan dan kawan-kawan. Pada masa ini, cabarannya adalah nak suruh belajar. Susah sangattt ... kalau buka buku 5 minit, dia rasa dah lama sangat. Tapi, kalau main game, sejam dia kata sekejap >__<

No 1 dengan adik dia No2. Cer teka mana 1 hihi

Last year, No1 ambil peperiksaan SDKA di sekolah agama. Kelas cuma hari sabtu je setiap minggu. Setiap pagi nak suruh ke sekolah ... macam - macam alasan. Asyiklah aku naik darah dan akan membebel sepanjang perjalanan hantar dia ke sekolah. Kelas start pukul 8, tiap-tiap minggu dia sampai 8.30 haihhhh. Ulangkaiji betul-betul masa nak peksa je.

Sudahnya, peksa tak dapat apa-apa pangkat. Dapat sijil lulus je. Dia tak sedih pun, aku yang bengkak2 mata. Nak ambil peksa semula tahun ni, dah susah sebab dia ada tuisyen.

Tapi, bila hari ni buka facebook dan baca cerita rakan yang jaga suami sakit daripada tahun 2017 yang masa tu terlantar atas katil sampai skang ni dah boleh jalan sendiri dan mula ingat sikit-sikit, hati jadi sedih. Sabarnyalah beliau. Kenapalah aku merungut pada hal kecil macam ini...masih banyak masa untuk bimbing No 1 menghadapi masa depannya.

Image result for sabar

Semoga boleh ku didik hati ini menjadi lebih sabar mendidik anak-anak untuk masa depan mereka yang cemerlang. Astaghfirullahaladzim....

Tuesday, January 1, 2019

Blog baru di UTM


Mulai tahun 2019, blog di http://educ.utm.my/norah akan dipindahkan ke lokasi yang baru.

Link baru adalah : https://people.utm.my/norah/


Nak cuba aktif semula berblog. Entah bilalah nak ada masa kannn. Kalau I tak membebel kat sini, singgahlah kat blog di UTM ye.

再见 ( Jumpa lagi )

Tuesday, June 5, 2018

Puasa 2018

Dah 17 hari puasa berlalu... sekejap sangat rasanya. Hari-hari sibuk dengan urusan nak sediakan sahur dan berbuka untuk keluarga.

Untungnya tinggal dengan emak ni adalah masa berbuka... rumah akan penuh dengan adik kakak berbuka bersama. Mak pulak memang sentiasa fikir nak masak apa... anak yang ni suka nasi berlauk, yang ni pulak sukakan mi. Tak kisahlah walau anak tu dah lebih 40 tahun usianya ... emak tetap emak.


Rutin ibu bekerja, aku tak masak untuk berbuka. Biasanya akan beli juadah di bazar ramadhan untuk tambah lauk atau kuih2 berbuka. Main dish selalunya makan apa je yang mak masak. Kalau awal sampai rumah... dapat jugalah bantu dia di dapur. Kalau lambat... dalam pukul 6 tu dah siap dah semua lauk pauk untuk anak cucu. Syukur mak masih sihat.

Bila anak-anak dan anak-anak saudara berkumpul, rumah akan tunggang langgang. Tak kisahlah asalkan bahagia. Bila nak balik nanti ... kemas semula yek ...

Sahur sahaja aku masak untuk en Zali dan anak-anak. Nak pujuk selera orang mengantuk bukannya senang. Pening juga memikirkan apa nak masak setiap pagi. Tapi Alhamdulillah, masih belum terlepas sehari bersahur, ikut sunah Nabi.

Nak masak apa hari ni yek ...  >__<




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...